Globe yang Tak Sekedar Mainan

Oleh: Prof. Dr. Ing. Fahmi Amhar

Anda di rumah memiliki globe (bola dunia)? Untuk apa? Saat ini banyak pengasong menjual globe murah buatan Cina di beberapa perempatan Jakarta. Sebagian memang didesain untuk dapat dipajang di meja kelas. Sebagian lain untuk dipakai main lempar bola di kolam renang.

Tahukah Anda bahwa sekitar 1000 tahun yang lalu, globe adalah sebuah masterpiece. Hingga saat itu belum semua ilmuwan sepakat bahwa bumi itu bulat. Tetapi Abu Abdullah bin Muhammad bin Abdullah bin Idris asy-Syarif atau dikenal sebagai al-Idrisi (1100M-1165M) percaya, dan dialah pencipta pertama peta dunia dalam bentuk globe seperti yang kita kenal sekarang!

Sebenarnya, al-Idrisi mampu melakukan itu karena sejumlah politisi dan ilmuwan telah membukakan jalan. Berabad sebelumnya, Khalifah Harun ar-Rasyid dan al-Makmun mendorong para ilmuwan Muslim untuk menerjemahkan buku-buku ilmiah kuno dari Yunani ke dalam bahasa Arab. Beberapa naskah penting Yunani yang diterjemahkan adalah Almagest dan Geographia.

Khalifah al-Makmun (813M-833M) memerintahkan para geografer Muslim untuk mengembangkan geodesi, yaitu teknik mengukur jarak di atas Bumi. Umat Islam pun akhirnya bahkan mampu menghitung volume dan keliling Bumi. Lalu al-Makmun memerintahkan untuk menciptakan peta Bumi yang besar. Musa al-Khawarizmi bersama 70 geografer lainnya akhirnya mampu menyelesaikan tugas ini pada tahun 830M. Kemudian al-Khawarizmi juga menulis kitab geografi yang berjudul Surah al-Ardh (tentang Geomorfologi), sebuah koreksi terhadap karya Ptolemaeus. Kitab itu menjadi landasan ilmiah bagi geografer Muslim klasik. Pada abad yang sama, al-Kindi juga menulis sebuah kitab berjudul Keterangan tentang Bumi yang Berpenghuni.

Ilmu Geografi pun makin berkembang. Di awal abad ke-10M, Abu Zayd al-Balkhi mendirikan Akademi Survei dan Pemetaan di Baghdad. Di abad ke-11M, Abu Ubaid al-Bakri menulis kitab Mu'jam al-Ista'jam (Ensiklopedi Geografi) dan al-Masalik wa al-Mamalik (Jalan dan Kerajaan).

Al-Idrisi lahir pada tahun 1100M di Ceuta, Spanyol. Pada usia muda dia sudah gemar bepergian ke tempat-tempat yang jauh, ke Eropa, Asia, dan Afrika, untuk mengumpulkan sendiri data dan fakta geografi. Walhasil, pada usia di bawah 30 tahun, dia sudah menulis kitab Geografi berjudul Nuzhat al-Mushtaq fi Ikhtiraq al-Afat (Tempat Orang yang Rindu Menembus Cakrawala). Kitab ini begitu berpengaruh di barat sehingga diterjemahkan ke dalam bahasa Latin "Geographia Nubiensis".

Kemasyhuran dan kompetensi al-Idrisi didengar oleh Raja Roger II dari Sicilia (1129M-1140M). ia mengundang dan memfasilitasi al-Idrisi untuk membuat peta dunia paling baru saat itu. Al-Idrisi menyanggupi namun mengajukan syarat bahwa dalam peta itu ia ingin memasukkan data wilayah Sicilia yang pernah 200 tahun berada di bawah kekuasaan kaum Muslim sebelum Raja Roger berkuasa. Raja Roger setuju.

Peta pesanan Raja itupun diwujudkan oleh al-Idrisi dalam bentuk globe dari perak seberat 40 kg yang secara cermat memuat pegunungan, sungai-sungai, kota-kota besar, dataran subur dan dataran gersang, lengkap dengan informasi tinggi di beberapa titik. Karya ini dilengkapi sebuah buku berjudul Kitab al-Rujari (Roger's Book) sebagai bentuk penghormatan kepada Raja Roger.

Kitab ini diakui dunia sebagai bentuk deskripsi paling teliti dan cermat tentang peta dunia pada abad pertengahan. Bahkan buku tersebut menjelaskan keberadaan sebuah pulau yang terletak sangat jauh dan terpencil, seperti sebuah pulau es (mungkin Islandia), di mana perjalanan mencapai pulau itu sangat sulit karena dipenuhi kabut dan lautan yang sering dilewati bongkahan-bongkahan es berbahaya yang hanyut.

Ia juga menggambarkan tentang "Laut Gelap" yang kemudian dinamai Atlantik. Al-Idrisi menyebut penduduk asli yang mendiami pulau di laut tersebut sebagai penduduk Inggris.

Peta dan globe buatan al-Idrisi, sekalipun di beberapa area masih kosong (karena saat itu belum ada informasi tentang keberadaan benua Amerika atau Australia), secara umum sudah memberikan gambaran yang akurat kepada masyarakat, terutama bangsa Eropa. Mereka menggunakan peta itu untuk melakukan penjelajahan dunia, bahkan berakhir dengan penjajahan!

Selain membuat peta dunia dan globe, al-Idrisi juga menciptakan beberapa metode baru untuk mengukur garis lintang dan bujur, menulis kitab Nuzhat al-Mushtaq fi Ikhtiraq al-Afat yang berguna untuk orang-orang yang ingin mengadakan perjalanan menembus berbagai iklim. Ini adalah sebuah ensiklopedia yang berisi peta yang digambar rinci dan informasi lengkap dari negara-negara yang pernah dikunjunginya. Buku ini diterjemahkan dan diedarkan oleh orang Barat dalam bahasa Latin berkali-kali, dan pada tahun 1619M (hampir 4 tahun kemudian), diterbitkan di Roma dengan judul Geographia Nubiensis dalam versi cetak, karena saat itu mesin cetak sudah ditemukan.

Al-Idrisi masih menulis beberapa buku lagi. Pertama sebuah ensiklopedia yang lebih komprehensif Rawd-un-Naas wa-Nuzhat al-Nafs (Kenikmatan Manusia dan Kesenangan Jiwa), Shifatul Arab (Karakter Bangsa Arab), dan Kharithanul 'Alam al-Ma'mur min al-Ardh (Sumber Daya Alam Dunia). Karya-karya ini juga diterjemahkan ke berbagai bahasa, antara lain Spanyol (1793M), Jerman (1828M), Perancis (1840M), dan Italia (1885M).[]

Tinggalkan Balasan

Alamat surel Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

*